E-ISSN 2721-4583 (media online) P-ISSN 1978-5283 (media cetak)

Editorial Policies

Focus and Scope

Jurnal Ilmu Lingkungan, journal of Environmental science adalah majalah ilmiah yang menginformasikan hasil penelitian asli dan telaah pustaka yang kritis tentang aspek-aspek ilmu lingkungan termasuk ekologi lingkungan, konservasi sumber daya alam dan lingkungan, pembangunan dan lingkungan, analisis mengenai dampak lingkungan, perencanaan dan administrasi lingkungan, teknik lingkungan dan pencemaran lingkungan dan sebagainya yang belum dan tidak akan dipublikasikan di tempat lain

 

Section Policies

Articles

Checked Open Submissions Checked Indexed Checked Peer Reviewed
 

Peer Review Process


Naskah akan diperiksa oleh pemimpin redaksi, termasuk dari:

1. Surat pengantar: mengungkapkan orisinalitas, tidak ada penjiplakan, tidak ada konflik kepentingan pada penulis dan pendanaan Kesesuaian isi naskah dengan ruang lingkup

2. Kesesuaian format naskah dengan pedoman

3. Kualitas referensi (jumlah referensi utama / jurnal> 70%, jumlah referensi terkini / 10 tahun terakhir> 70%).

4. Setiap naskah tunggal yang memenuhi kriteria akan dinilai oleh peninjau dalam tinjauan buta ganda.

Hasil penilaian adalah:

1. Naskah diterima (revisi kecil)

2. Naskah diterima dengan beberapa revisi oleh penulis (revisi utama)

3. Naskah ditolak.

 

Open Access Policy

This journal provides immediate open access to its content on the principle that making research freely available to the public supports a greater global exchange of knowledge.

 

Archiving

Jurnal Ilmu Lingkungan  menyimpan kembali masalah dan artikel saat ini mengikuti gagasan LOCKSS untuk menyimpan banyak salinan barang kami di beberapa server agar tetap aman. Arsip disimpan di server repositori Universitas Riau, Koleksi Konten Lokal universitas dan semuanya diserahkan secara digital ke Indonesia OneSearch Perpustakaan Nasional Indonesia dan dipanen secara berkala oleh OCLC WorldCat. Masalah-masalah yang telah diterbitkan juga dikirim ke LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia untuk disimpan dalam repositori. Jurnal Ilmu Lingkungan  juga mengimplementasikan fungsi pelestarian Jaringan PKP Private LOCKSS (PLN) seperti yang dapat dilihat dalam catatan The Keepers Registry di sini.

 

Ethics Statment

Jurnal Ilmu Lingkungan merupakan jurnal peer-review yang diterbitkan secara periodik dua kali dalam satu tahun (Maret dan september). Publikasi artikel dalam jurnal peer-review adalah merupakan bagian penting dalam pengembangan ilmu pengetahuan. Publikasi merupakan suatu pencerminan langsung atas kualitas hasil karya penulis dan institusi yang menaunginya (Universitas Riau). Artikel dari hasil peer-review mendukung dan mewujudkan pendekatan ilmiah. Oleh karena itu, diperlukan suatu standar perilaku etika bagi semua pihak yang terlibat dalam publikasi: editor jurnal, reviewer, dan penulis.

 

Untuk Editor:

  • Editor harus bertanggung jawab atas setiap artikel yang diterbitkan dalam Jurnal Ilmu Lingkungan kajian aspek-aspek ilmu lingkungan
  • Editor harus membantu penulis mengikuti instruksi dalam proses OJS.
  • Editor dapat berkomunikasi dengan editor atau pengulas lain dalam membuat keputusan akhir.
  • Seorang editor harus mengevaluasi naskah secara obyektif untuk publikasi, menilai masing-masing pada kualitasnya tanpa melihat kebangsaan, etnis, kepercayaan politik, ras, agama, jenis kelamin, senioritas, atau afiliasi kelembagaan penulis. Ia harus menolak tugasnya ketika ada potensi konflik kepentingan.
  • Editor perlu memastikan dokumen yang dikirim ke pengulas tidak berisi informasi dari penulis, dan sebaliknya.
  • Keputusan editor harus diinformasikan kepada penulis disertai dengan komentar pengulas kecuali jika berisi komentar yang menyinggung atau memfitnah.
  • Editor harus menghormati permintaan dari penulis bahwa seorang individu tidak boleh meninjau kiriman, jika ini beralasan dan praktis.
  • Editor dan semua staf harus menjamin kerahasiaan naskah yang dikirimkan.

 

Untuk Reviewer:

  • Peninjau perlu mengomentari pertanyaan etis dan kemungkinan pelanggaran penelitian dan publikasi.
  • Peninjau akan melakukan pekerjaan tepat waktu dan harus memberi tahu editor jika mereka tidak dapat menyelesaikan pekerjaan.
  • Peninjau perlu menjaga kerahasiaan naskah.
  • Peninjau tidak boleh menerima untuk meninjau ulang naskah di mana ada potensi konflik kepentingan antara mereka dan penulis mana pun.
  • Peninjau harus dilakukan secara objektif. Kritik yang bersifat pribadi atas penulis adalah tidak tepat. Reviewer harus menyampaikan pandangannya secara jelas disertai dengan argumen yang mendukung.
  • Reviewer harus mengidentifikasi karya publikasi yang belum dikutip oleh penulis. Suatu pernyataan tentang observasi atau argumen yang telah dipublikasikan sebelumnya harus disertai dengan kutipan yang relevan. Reviewer harus memberitahukan kepada editor atas kesamaan yang substansial atau overlap antara naskah yang sedang di-review dengan tulisan lainnya yang telah dipublikasikan, sesuai dengan pengetahuan reviewer.
  • Blind peer review oleh reviewer membantu editor dalam mengambil keputusan serta dapat membantu penulis dalam memperbaiki tulisannya melalui komunikasi editorial antara reviewer dengan penulis. Peer review merupakan suatu komponen penting dalam komunikasi keilmuan formal (formal scholarly communication) dan pendekatan ilmiah.

 

Untuk Penulis :

  • Penulis menegaskan bahwa materi tersebut belum pernah dipublikasikan sebelumnya dan bahwa mereka belum mengalihkan hak apa pun ke artikel tersebut.
  • Pengarang harus memastikan keaslian karya dan mereka telah mengutip karya orang lain dengan benar sesuai dengan format referensi.
  • Penulis tidak boleh terlibat dalam plagiarisme atau plagiarisme diri.
  • Penulis harus memberi editor data dan detail pekerjaan, jika ada kecurigaan pemalsuan atau pemalsuan data.
  • Penulis tidak boleh memublikasikan naskah yang sama pada lebih dari satu jurnal. Mengajukan naskah yang sama pada lebih dari satu jurnal merupakan perilaku tidak etis dalam publikasi karya ilmiah dan tidak dapat diterima.
  • Pengakuan dengan benar atas hasil karya orang lain harus selalu dilakukan. Penulis harus menyebutkan publikasi yang berpengaruh dalam penyusunan karyanya. Informasi yang diperoleh secara pribadi, seperti dalam percakapan, korespondensi, atau diskusi dengan pihak ketiga, tidak boleh digunakan atau dilaporkan tanpa izin tertulis dari sumber informasi tersebut.
  • Penulis adalah orang yang telah memberikan kontribusi sigifikan terhadap konsepsi, desain, eksekusi, atau interpretasi atas tulisan di artikel. Semua pihak yang telah memberikan kontribusi signifikan dicantumkan sebagai co-author. Penulis korespondensi harus memastikan bahwa semua co-author telah dicantumkan dalam naskah, dan semua co-author telah membaca dan menyetujui versi akhir atas karya tersebut serta telah menyetujui pengajuan naskah untuk publikasi.
  • Ketika penulis menemukan kesalahan yang signifikan atau ketidaktepatan dalam karyanya yang telah dipublikasikan, penulis bertanggung jawab untuk segera memberitahukan hal tersebut kepada editor jurnal, serta berkerjasama dengan editor untuk menarik kembali atau memperbaiki tulisan tersebut. Jika editor memperoleh informasi dari pihak ketiga bahwa suatu karya publikasi mengandung kesalahaan yang signifikan, penulis bertangggung jawab untuk segera menarik kembali atau melakukan koreksi atas tulisan tersebut atau memberikan bukti kepada editor terkait ketepatan tulisan aslinya. 
 

 

Open Access Policy

Jurnal ini menyediakan akses terbuka langsung terhadap konten dengan prinsip bahwa membuat penelitian tersedia untuk umum secara bebas yang mendukung pertukaran pengetahuan global yang lebih luas. 

 

Plagiarism and Retraction Policy

PLAGIARISM AND RETRACTION POLICY

Dewan Editorial Jurnal Ilmu Lingkungan   mengakui bahwa plagiarisme tidak dapat diterima dan oleh karena itu menetapkan kebijakan berikut yang menyatakan tindakan spesifik (hukuman) ketika plagiarisme diidentifikasi dalam artikel yang diajukan untuk publikasi di Jurnal Ilmu Lingkungan. Jurnal Ilmu Lingkungan akan menggunakan perangkat lunak pengecekan keaslian Turnitin sebagai alat kami dalam mendeteksi kesamaan teks dalam artikel. Maksimal 25% kesamaan diizinkan.

 

Definisi:

Plagiarisme melibatkan "penggunaan atau penutupan imitasi bahasa dan pemikiran penulis lain dan representasi mereka sebagai karya asli seseorang."

 

Kebijakan:

Makalah harus asli, tidak diterbitkan, dan tidak menunggu publikasi di tempat lain. Bahan apa pun yang diambil kata demi kata dari sumber lain harus secara jelas diidentifikasi sebagai berbeda dari teks asli ini dengan (1) indentasi, (2) penggunaan tanda kutip, dan (3) identifikasi sumber. Setiap teks dengan jumlah yang melebihi standar penggunaan wajar (di sini didefinisikan sebagai lebih dari dua atau tiga kalimat atau setara dengan itu) atau materi grafis yang direproduksi dari sumber lain memerlukan izin dari pemegang hak cipta dan, jika memungkinkan, penulis asli dan juga membutuhkan identifikasi sumber; mis., publikasi sebelumnya. Ketika plagiarisme diidentifikasi, Pemimpin Redaksi bertanggung jawab untuk peninjauan makalah ini dan akan menyetujui langkah-langkah sesuai dengan tingkat plagiarisme yang terdeteksi dalam makalah tersebut sesuai dengan pedoman berikut:

 

TINGKAT PLAGIARISME

 

Minor: Bagian singkat dari artikel lain dijiplak tanpa data atau ide signifikan yang diambil dari makalah lain

 

Tindakan: Peringatan diberikan kepada penulis dan permintaan untuk mengubah teks dan mengutip dengan benar artikel asli dibuat

 

Menengah: Sebagian besar kertas dijiplak tanpa kutipan yang sesuai dengan kertas aslinya

 

Tindakan: Artikel yang dikirim ditolak dan penulis dilarang mengirimkan artikel lebih lanjut selama satu tahun

 

Parah: Sebagian besar makalah dijiplak yang melibatkan mereproduksi hasil asli atau ide yang disajikan dalam publikasi lain

 

Tindakan: Makalah ini ditolak dan penulis dilarang mengirimkan artikel lebih lanjut selama lima tahun. Dapat dipahami bahwa semua penulis bertanggung jawab atas isi makalah yang mereka kirimkan karena mereka semua membaca dan memahami Ketentuan Hak Cipta dan Perizinan Jurnal Ilmu Lingkungan.

 

Jika hukuman dijatuhkan untuk plagiarisme, semua penulis akan dikenakan hukuman yang sama. Jika kasus plagiarisme kedua oleh penulis yang sama teridentifikasi, keputusan tentang tindakan yang akan ditegakkan akan dibuat oleh dewan Editorial (Pemimpin Editor, dan anggota Editorial) dengan Ketua Editor Pemimpin. Penulis dilarang untuk mengirimkan artikel lebih lanjut selamanya.

 

Kebijakan ini berlaku juga untuk materi yang direproduksi dari publikasi lain oleh penulis yang sama. Jika seorang penulis menggunakan teks atau gambar yang sebelumnya telah diterbitkan, paragraf atau angka yang sesuai harus diidentifikasi dan publikasi sebelumnya direferensikan. Dapat dipahami bahwa dalam kasus makalah peninjauan atau makalah yang bersifat tutorial banyak dari materi yang sebelumnya diterbitkan.

 

Penulis harus mengidentifikasi sumber dari materi yang diterbitkan sebelumnya dan mendapatkan izin dari penulis asli dan penerbit. Jika seorang penulis mengirimkan naskah ke Jurnal Ilmu Lingkungan dengan tumpang tindih yang signifikan dengan naskah yang dikirimkan ke jurnal lain secara bersamaan, dan tumpang tindih ini ditemukan selama proses peninjauan atau setelah publikasi kedua makalah, editor jurnal lain diberitahu dan kasus tersebut ditangani sebagai kasus plagiarisme yang parah. Tumpang tindih yang signifikan berarti penggunaan angka yang identik atau hampir identik dan teks yang identik atau sedikit dimodifikasi untuk setengah kertas atau lebih. Untuk plagiarisme sendiri kurang dari setengah kertas tetapi lebih dari sepersepuluh kertas, kasing harus diperlakukan sebagai plagiarisme menengah.

 

Jika plagiarisme terbatas pada bagian metode, kasus ini harus dianggap sebagai plagiarisme minor. Jika seorang penulis menggunakan beberapa materi yang sebelumnya diterbitkan untuk mengklarifikasi presentasi hasil baru, materi yang diterbitkan sebelumnya harus diidentifikasi dan perbedaan untuk publikasi ini harus disebutkan. Izin untuk menerbitkan ulang harus diperoleh dari pemegang hak cipta. Dalam hal naskah yang awalnya diterbitkan dalam proses konferensi dan kemudian diserahkan untuk publikasi di Jurnal Ilmu Lingkungan baik dalam bentuk yang identik atau diperluas, penulis harus mengidentifikasi nama proses konferensi dan tanggal publikasi dan mendapatkan izin untuk menerbitkan ulang dari pemegang hak cipta. Editor mungkin memutuskan untuk tidak menerima makalah ini untuk publikasi.

 

Namun, seorang penulis diizinkan untuk menggunakan bahan dari presentasi yang tidak dipublikasikan, termasuk tampilan visual, dalam publikasi jurnal berikutnya. Dalam hal publikasi yang diajukan, yang awalnya diterbitkan dalam bahasa lain, judul, tanggal, dan jurnal publikasi asli harus diidentifikasi oleh penulis, dan hak cipta harus diperoleh. Editor dapat menerima publikasi terjemahan seperti itu untuk menarik perhatian audiens yang lebih luas. Editor dapat memilih makalah tertentu yang telah diterbitkan (mis. Makalah “bersejarah”) untuk republikasi untuk memberikan perspektif yang lebih baik dari serangkaian makalah yang diterbitkan dalam satu edisi  Jurnal Ilmu Lingkungan. Republikasi ini harus dengan jelas diidentifikasi dan tanggal serta jurnal dari publikasi asli harus diberikan, dan izin dari penulis (s) dan penerbit harus diperoleh.

 

Editor tata letak Jurnal Ilmu Lingkungan untuk Journal bertanggung jawab untuk menjaga daftar penulis yang dikenai penalti dan akan memeriksa bahwa tidak ada penulis makalah yang dikirim dalam daftar ini. Jika penulis yang dilarang diidentifikasi, editor tata letak akan memberi tahu Kepala Editor yang akan mengambil tindakan yang sesuai. Kebijakan ini akan diposting di situs web dengan instruksi untuk mengirimkan naskah, dan salinannya akan dikirim ke penulis dengan email konfirmasi setelah penerimaan awal naskah asli mereka.

 

RETRAKSI DAN / ATAU KOREKSI PENULIS

 

Tidak disarankan untuk menarik naskah yang dikirimkan setelah naskah tersebut dalam proses publikasi (tinjau, salin, tata letak, dan lain-lain). Selama ini, Jurnal Ilmu Lingkungan telah menghabiskan sumber daya berharga selain waktu yang dihabiskan dalam proses. Jika dalam keadaan apa pun penulis masih meminta penarikan, penulis harus membayar setiap upaya yang dilakukan dalam proses manuskrip sejumlah US $ 100. Dibayar atas permintaan resmi dari penulis dalam email yang dikirim ke editor Jurnal Ilmu  Lingkungan Indonesia  menggunakan alamat email yang sama dengan yang digunakan dalam korespondensi.

Editor Jurnal Ilmu Lingkungan akan mempertimbangkan untuk menarik kembali publikasi jika:

  • mereka memiliki bukti yang jelas bahwa temuan tersebut tidak dapat diandalkan, baik sebagai akibat dari kesalahan perilaku (mis. pembuatan data) atau kesalahan jujur (mis. kesalahan perhitungan atau kesalahan eksperimental)
  • temuan sebelumnya telah diterbitkan di tempat lain tanpa referensi silang yang tepat, izin atau justifikasi (mis. kasus publikasi yang berlebihan)
  • itu merupakan plagiarisme
  • itu melaporkan penelitian yang tidak etis

 

Editor Jurnal Ilmu Lingkungan akan mempertimbangkan mengeluarkan pernyataan keprihatinan jika:

  • mereka menerima bukti penelitian yang tidak meyakinkan atau kesalahan publikasi oleh penulis
  • ada bukti bahwa temuan tidak dapat diandalkan tetapi lembaga penulis tidak akan menyelidiki kasus ini
  • mereka percaya bahwa investigasi terhadap dugaan pelanggaran yang terkait dengan publikasi belum atau tidak, adil dan tidak memihak atau konklusif
  • penyelidikan sedang dilakukan tetapi penilaian tidak akan tersedia untuk waktu yang cukup lama

Editor Jurnal Ilmu Lingkungan akan mempertimbangkan mengeluarkan koreksi jika:

  • sebagian kecil dari publikasi yang dinyatakan andal terbukti menyesatkan (terutama karena kesalahan jujur)

daftar penulis / kontributor salah (mis. penulis yang layak telah dihilangkan atau seseorang yang tidak memenuhi kriteria kepengarangan telah dimasukkan) Mekanisme ini mengikuti pedoman dari Komite Etika Publikasi (COPE) yang dapat diakses di https://publicationethics.org/files/retraction%20guidelines.pdf. Untuk kenyamanan Anda, dokumen yang sama ditunjukkan di bawah ini.

 

ARCHIVING

Jurnal Ilmu Lingkungan  menyimpan kembali masalah dan artikel saat ini mengikuti gagasan LOCKSS untuk menyimpan banyak salinan barang kami di beberapa server agar tetap aman. Arsip disimpan di server repositori Universitas Riau, Koleksi Konten Lokal universitas dan semuanya diserahkan secara digital ke Indonesia OneSearch Perpustakaan Nasional Indonesia dan dipanen secara berkala oleh OCLC WorldCat. Masalah-masalah yang telah diterbitkan juga dikirim ke LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia untuk disimpan dalam repositori. Jurnal Ilmu Lingkungan  juga mengimplementasikan fungsi pelestarian Jaringan PKP Private LOCKSS (PLN) seperti yang dapat dilihat dalam catatan The Keepers Registry di sini.

 This journal provides immediate open access to its content on the principle that making research freely available to the public supports a greater global exchange of knowledge.

 

FEES

Junal Ilmu Lingkungan  menerapkan biaya untuk pemrosesan artikel sebesar Rp. 600.000,- Dimulai dari volume 1 Tahun 2018 dan seterusnya.

 

PUBLISHER

Jurnal Ilmu Lingkungan bersama-sama diterbitkan oleh  Program Magister Ilmu Lingkungan Pascasarjana Universitas Riau, dan PEPSILI (Persatuan Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia)

 

STATISTICS & TRAFFICS

Kami melacak pengunjung untuk memberi tahu kami sebaik apa kami dalam menyebarluaskan makalah Jurnal Ilmu Lingkungan Indonesia  yang diterbitkan. Ini berjalan di server yang terpisah, dan mencatat pengunjung berdasarkan alamat IP mereka. Kami tidak melacak data pribadi dan tidak pernah berencana untuk melakukannya. Kami tidak merusak data hanya untuk membuat kami senang, ini adalah data nyata. Alasan kami menggunakan server kami adalah karena kami dulu kehilangan catatan di Statcounter. Tiba-tiba turun ke nol kunjungan dalam beberapa bulan. Namun, karena penggunaan umum Statcounter,

 

OPEN ACCESS POLICY

Jurnal Ilmu Lingkungan menyediakan akses terbuka langsung ke kontennya dengan prinsip bahwa membuat penelitian tersedia secara bebas untuk publik mendukung pertukaran pengetahuan global yang lebih besar. Manfaat akses terbuka bagi penulis, termasuk: Akses gratis untuk semua pengguna di seluruh dunia

  • Penulis mempertahankan hak cipta untuk pekerjaan mereka
  • Meningkatkan visibilitas dan jumlah pembaca
  • Publikasi cepat
  • Tidak ada batasan spasial Karya / artikel dalam jurnal ini terikat dengan Lisensi Creative Commons Attrubution 4.0 International License 

    Creative Commons License

This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.